Jumat, 23 Mei 2014

Munafik Yang Baik


Rejeki itu nggak ada yang tau datengnya kapan, sama seperti kangen. Selalu dateng tiba-tiba dengan cara yang nggak sopan dan nyeremin. Kenapa gue bilang begitu? Karena dia nggak ngetok pintu dulu; dateng tak dijemput, pulang tak diantar. Padahal di depan ada abang-abang ojek.

Setiap orang punya kejadian-kejadian yang bikin dia bahagia. Seperti halnya gue, beberapa bulan yang lalu, gue pulang sekolah lebih maju gara-gara mau ada rapat guru. Gue seneng karena bisa ketemu supir angkot yang lagi nyetir mobil. Ngg.. jujur gue selalu suka kalo ngeliat ada orang yang lagi nyetir mobil. Keren soalnya. Setirannya bulet.

Gue naik angkot, di dalemnya banyak tipe orang yang berbeda-beda; pendiem, berisik, kang tidur, kang gosip dan masih banyak lagi. Sengaja nggak gue bahas satu-satu karena udah pernah gue tulis di sini.

Turun dari angkot, gue jalan seperti biasa. Dengan modal muka yang kusam, gue mencoba agar tetap terlihat cool dihadapan para bidadari-bidadari warteg. Jalanan becek gara-gara abis ujan. Gue tengok ke belakang celana, ternyata udah banyak noda-noda yang nyiprat. Kampret.

Gue lanjutin jalan, ada tukang boneka. Lucuk.. bonekanya. Ada Shaun The Sheep yang kepalanya muter-muter, jadi tuh keliatannya kalo dihadapin sama temennya yang lain, kayak lagi dugem. Ditambah lagi, abangnya nyetel musik dangdut. Ahzeg!

Nyebrang jalan, gue sampe di depan supermarket. Nggak, gue nggak mau beli apa-apa. Lalu, *kucluk kucluk kucluk* (ceritanya suara sepatu gue), di depan gue ada duit 2 ribu. Gue lihat nggak ada orang yang lagi nongkrong di situ. Hati kecil gue berkata “udah fan, ambil aja”. Ternyata ada juga yang ngebisikin gue “jangan sayang, itu haram”. Akhirnya gue nggak ambil, kemudian lanjut jalan.

Di belakang, ada temen sekolah yang kebetulan deket sama rumah gue. Otomatis, kan, lewat jalan yang sama. nah dia ngeliat duit itu. Gue tetep jalan, tapi muka gue bentar-bentar nengok ke belakang. ternyata dia juga nggak ngambil. Entah takut ketawan sama orang lain atau udah tau kalo ngambil barang milik orang itu haram, gue nggak tau.

Gue paham kalo itu duit, meskipun cuma 2 ribu. Bisa buat nyenengin gebetan atau pacar dengan beli coklat. Coklat payung.

Sebenernya gue pengin ambil, tapi karna tadi; ada bidadari yang bisikin kuping gue dengan nada yang begitu indah. Oke, gue emang munafik, tapi kalo demi kebaikan nggakpapa, kan, ya? Lagipula, duitnya juga belum tentu mau gue ambil.

Gue jalan lagi menuju ke rumah, ada tukang martabak keliling. Pengin beli, tapi duit udah abis. Rupanya setan bisikin kuping kiri gue “ambil duit yang tadi aja, fan”. Aaaarrg!! Setannya setan banget. Setan!

Akhirnya, gue sampe rumah. Eh pas masuk, ada kakak gue lagi nonton Cinta Dalam Kardus nya Raditya Dika. Rasa pengin martabak itu perlahan-lahan hilang setelah ngeliat kejadian-kejadian konyol yang dilakuin sama si Dika di Film itu. Tamat.

18 komentar:

  1. *jatuhin uang lima puluh ribu* Ambil ~ Ambil ~~

    BalasHapus
  2. Emangnya cukup ye beli martabak pake duit 2rb? Atau beli martabak, bayar 2rb tp pakaian dilucuti abis :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan martabak yang gede, kayak martabak mini gitu, serebuan malah.

      Hapus
  3. ahahaha , 2 ribu beli bakso colek saja kurang :D :D

    BalasHapus
  4. hah? Baru baca judul aja udah konyol haha

    BalasHapus
  5. Saya baru tahu kalau ada munafik yang baik. Ternyata begitu, hahaha kocak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang biasa orang anggap buruk, sebenernya ada baiknya juga. Hehe.

      Hapus
  6. Wooouy,, semua angkot setir nya bulet! Hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku salah terus.. wanita selalu benar :(

      Hapus
  7. haha menarik sekali gan artikelnya, jangan lupa kunjungi blog saya juga ya, ditunggu ya gan, terima kasih
    http://mardamind.blogspot.com/

    BalasHapus
  8. Sebenrnya arti munafik sendiri itu apa sih?? apa betul yg dimaksud munafik itu 'ingin nmelakukan sesuatu tapi tidak ingin menunjukan?' itu sih lebih tepatnya pura-pura. kyk kejadian di atas tuh pura2 ga butuh duit hehe

    BalasHapus
  9. Ada yee munafik yang baik hahaha

    award noh buat kamu http://www.andherlyanrw.com/2014/05/the-liebster-award.html maaf kalo spam

    BalasHapus

Terima kasih udah baca tulisan gue. Silakan komentar yang sesuai dengan isi postingan yang tadi kamu udah baca. Jangan ninggalin link, tenang aja pasti bakal dapet feedback dari gue kok. Happy Blogging!

- Irfan Alharits (@irfanalharits)