Sabtu, 14 Februari 2015

2 Hal Yang Bisa Dilakukan Agar Curhatan Nggak Terbuang Sia-Sia


"Gue abis diselingkuhin sama si Wowo nih. Sedih banget, pokoknya ceritanya panjang."

Kalimat di atas sering gue temukan di media sosial. Segala keluhan dari dalam hati diumbar dengan santainya, tanpa memikirkan bahwa sebenarnya curhatan tersebut adalah sesuatu yang nggak pantas untuk disebarluaskan (re: privasi), kecuali udah melalui beberapa proses pertimbangan.

Apalagi dengan mencantumkan nama orang tersebut. Kalo ada pengguna media sosial lain yang kesindir karna merasa namanya sama, gimana? Nah, misalnya kita didoain supaya nggak dapet jodoh hanya dalam hitungan detik, bisa apa?

Jangan ampe.

Nggak masalah kalo curhat tentang hal yang menyenangkan, apalagi kalo bisa membuat orang yang baca atau dengar curhatan kita ikut bahagia. Tapi bukan berarti buat ajang pamer. Abis beli helikopter baru, misalnya. Menyedihkan juga nggakpapa. Asal tau tempat & orang yang dijadikan teman curhat.

Curhat fungsinya apa sih, fan?

Supaya lega, katanya. Betul memang, tapi terlalu mainstream kalo cuma sekedar cerita, lalu dikasih nasehat, selesai. Mending dimanfaatkan untuk membuat sesuatu yang kreatif, seperti dua hal yang pengin gue jabarkan di bawah.

1. Bikin Puisi

Setiap orang pernah merasakan jatuh cinta. Mengalami kebahagiaan saat pertemuan dan kepahitan saat perpisahan. Kurang-lebih satu bulan yang lalu, gue dipisahkan dari seorang perempuan. Apa yang gue lakukan? Di saat orang lain sedang berada di posisi yang sama dengan gue, mereka terkadang nulis status,

"Gue abis putus nich sama pacar gue."

Gue lebih milih buat bikin puisi. Selain terlihat 'nggak caper', juga lebih enak dibaca. Apalagi kalo dapet tanggapan dari pembaca bahwa mereka suka. Baca di sini.

Bukan cuma curhatan tentang percintaan yang bisa dibikin puisi, mulai dari kejadian sehari-hari, liburan, sampai tenggelam di tengah laut, bisa. Yang penting ada kemauan. Malu? Anggap aja nggak ada yang baca. Karna sebagus-bagusnya puisi adalah yang berasal dari dalam hati. Semenarik apapun rangkaian kata sebuah puisi, tapi jika buatnya hanya lewat pikiran, akan terasa hambar. Nggak dapet feel -nya.

2. Bikin Cerita Pendek

Untuk yang merasa 'beku' menulis puisi, bisa membuat sebuah cerita pendek. Tinggal tulis apa yang ada di dalam hati dan pikiran kita, setelah itu bikin konsep aja gimana jalan ceritanya. Yang terpenting, ubah nama tokoh, tempat, dan waktu. Simpelnya, jangan sampai si doi merasa kege'eran.

Kalo udah selesai, terus dipublish di mana?

Bisa di facebook dengan membuat note, di blog, ataupun media sosial lainnya. Senyamannya kita menyebarkan kepada para pembaca aja. Menurut gue lebih efisien di blog. Blog itu 'kan bagaikan rumah kita sendiri, mau ngapain atau diisi apa aja bebas. Terserah.

Terserahhhh.... ~~~

So.. this is the end of the post. Semoga kita bisa lebih pintar lagi untuk memilih mana yang pantas untuk dipublikasikan dan mana yang seharusnya kita pendam untuk dijadikan pelajaran. Semoga bermanfaat! Ciaobela~


Fyi, tulisan ini juga nangkring di nyunyu.com lho!

27 komentar:

  1. Ihiy. Irfan tumben bener nih. *diusir*
    Gue setujuuu! Kebanyakan orang salah tempat dalam pengungkapan isi hati. Gue juga suka bikin puisi tapi di tumblr. \:D/

    BalasHapus
  2. Gue gak perlu melakukan ke2 hal itu karena . . gue gak punya cewe :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak musti curhatan tentang percintaan kok.

      Hapus
  3. Blog memang tempat paling asik untuk mencurahkan isi hati. Karena tulisan di blog termasuk sebuah karya.Hahaha. Dulu, gue sering galau tuh di media sosial. Alhamdulillah sekarang jarang. Wakakak. Setuju soal yang puisi. Percuma diksinya bagus. Kalo nggak pake hati, nggak dapet feel-nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju! Seburuk apapun sebuah tulisan, itu adalah karya.

      Hapus
  4. tapi kalo curhatan pas lagi patah hati dibaca lagi pas lagi normal malah jadi jijik sendiri :((((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih, tapi 'kan setidaknya udah membuat hati jadi lega hehe

      Hapus
  5. Dan kalau udah banyak bisa terbit dah jadi buku hehehe :)

    BalasHapus
  6. Kayanya bikin puisi lebih enak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. tapi bagi sebagian orang, susah untuk menulis puisi. Bukan bawaan katanya.

      Hapus
  7. Gak bisa bikin puisi. Hahahaha. Paling pol ya nulis di blog.

    BalasHapus
  8. kalo aku biasanya bikin Quote gitu, jadi lebih tersirat. soalnya kalo tersurat takut dibaca orang-orang Hahaha. apa lagi kalo bacanya setelah sembuh, langsung ilfill sendiri inget dulu lemah bgt ~

    BalasHapus
  9. bikin kedua-duanya enak kok, keren..
    kalo bisa.....
    hiikss..

    BalasHapus
  10. curhat di blog udah paling happy. bisa dibaca, bisa dikomenin.
    tapi kalau bikin puisi, kayaknya gue agak sedikit males... *keplak*

    BalasHapus
  11. Terserah lo aja deh, bang Irfan. haha

    Kalo aku sih curhat biasanya di blog, bener sependapat lah.. keren nih blognya, sekilas mirip blog kak Kevin Anggara tampilannya, ternyata beda. Aku udah follow nih dan belum menjelajah lebih jauh di blog ini, brace your self bakalan banyak komentar aku disini. gapapa kan? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, templatenya samaan. Wih, boleh banget. Tunggu postingan selanjutnya ya.

      Hapus
  12. Iyap. Pas ngegalau emang paling enak bikin puisi menye-menye :P

    BalasHapus
  13. kayaknya memang lebih baik dibikin karya tulis semacam puisi atau cerpen gitu deh daripada bikin status atau curhat gak jelas :D ntar coba bikin puisi ah :D

    BalasHapus
  14. boleh juga nih :D
    kalo aku sukanya bikin cerpen hahah \m/

    BalasHapus

Terima kasih udah baca tulisan gue. Silakan komentar yang sesuai dengan isi postingan yang tadi kamu udah baca. Jangan ninggalin link, tenang aja pasti bakal dapet feedback dari gue kok. Happy Blogging!

- Irfan Alharits (@irfanalharits)