Sabtu, 08 Maret 2014

Punya Haters? Kalem Aja

Hoy! Gue kangen sama kalian semua, terlebih lagi pembaca setia blog gue. Udah cukup lama gue nggak bikin postingan baru dimari. Bukan, gue bukannya udah nggak mau ngeblog lagi, tapi apalah daya sekarang gue lagi disibukkan sama ujian demi ujian. Alhasil, blog ini jadi terlantar. Maaf banget ya gue ngecewain kalian semua. Dan mungkin, beberapa bulan ini gue jarang atau nggak bikin postingan dulu. Plis, ngertiin. Oke? ;3 *cium satu-satu*

Btw, sepertinya keyboard yang gue pake sekarang lagi senyum-senyum sendiri deh. Soalnya udah jarang gue perkosa. HAHA.


Punya banyak temen itu enak. Bisa saling tuker pikiran, ngerasain susah–seneng bareng-bareng. Yang lebih enak lagi, punya banyak penggemar. Tapi inget, yang terkenal belum tentu dikenal. Belum lagi, kalo di antara mereka (para penggemar), ada orang yang nggak suka; haters.

Haters sering banget kita denger, baca, di media sosial. Itu lho, orang yang nggak suka sama diri orang lain. Bisa dibilang, benci. Suatu hal yang wajar menurut gue. Nggak mungkin, kan, semuanya ngedukung apapun yang kita kerjakan. Pasti ada yang nggak suka. Pepatah mengatakan; Ada suka, ada duka. Ada susah, ada senang. Ada Raisa, ada Irfan. Gitu deh.

Nggak usah takut kalo kalian punya haters. Karena, haters itu orang yang sangat berpengaruh dihidup kita. Ya, mereka menjadi dorongan untuk membuat kita jadi lebih baik lagi, atau bahkan membuat kita sukses. Haters mah jangan ditanggepin, yang ada, mereka nanti malah kegeeran, dan makin-makin buat ngejatuhin kita. Mending, dibawa santai aja. Santai Claus.

Jujur, gue sendiri juga punya haters, lho. Cuman, gue sadar kalo haters itu sebenernya manusia-manusia baik, tapi caper. Capernya udah zberlebihan. Dan, kalo kalian pernah ngeliat Raditya Dika lagi Stand Up Comedy, doi kadang ngeluarin kata “GELI” ketika lagi bawain materi yang bikin jijik. Nah, itu cocok banget buat para haters. Sekali lagi, GELI.

Pesan gue untuk para haters, tetaplah menjadi haters yang baik dan berbakti kepada kedua orang tua.

Well, intinya sih gimana diri kita bisa ngendaliin emosi sama mereka-mereka (baca: haters). Lagian, kan, mereka cuma ngeliat diri kita dari luarnya doang. Masih banyak kok orang yang mau ngedukung apapun yang kita lakuin. Haters bukan halangan. Mari berkarya!


Behind every successful person lies a pack of haters. -unknown.

39 komentar:

  1. Heheheheh,,, iya mas kalem ajah... Kita harus membuktikan kepada haters bahwa kita itu baik. :)

    BalasHapus
  2. Haters itu jadi kontrol diri buat kita.
    Jadi kita bisa tahu salah kita dimana dan ke depannya bakalan lebih berhati-hati agar tidak membuat kesalahan yang sama :)

    BalasHapus
  3. Haters? Alhamdulillah everyone loves me :p :)) Haha

    BalasHapus
  4. Haters gue banyak tuh :D Kakakakakk :D Abisnya aku jahat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya jangan jahat. Aku aja nggak jahat, aku cool. :p

      Hapus
  5. Sip. Jadikan motivasi untuk lebih baik aja :v

    BalasHapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  7. Omongan haters itu selalu menjatuhkan, dan jadikan omongannya sebagai pancingan untuk berkarya :))

    BalasHapus
  8. Haters ada ketika Anda diatas. Jika anda masih dibawah, tidak mungkin ada haters :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi kadang ada lho. Jadi tuh mereka kayak nggak suka kalo kita nanti bisa jadi orang besar.

      Gitu.

      Hapus
  9. Haters adalah lovers dengan cara yang salah. ^_^

    BalasHapus
  10. Haters itu gak bisa kita diemin,tapi kita beri. Beri apa?? kita beri perhatian :D nanti pasti gak bakal benci lagi, hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau juga dong diperhatiin :p *ini bercanda*

      Hapus
  11. Haters adalah orang2 yang merasa iri dengan kita ._.

    BalasHapus
  12. Haters itu pahlawan..
    Menjadi satu-satunya orang yang buat kita bangkit dari 'ketidaktahuan' yang sebenarnya kita mampu..

    Karena haters waktu SMA,
    Sekarang gue kuliah di perguruan negeri plus tanpa tes, dapet beasiswa dengan grade IPK lumayan gede tiap semester,
    So, lewat postingan ini gue mau ucapin tengkyuh buat para haters,
    Doain gue deh sekalian dapet gelar 'cum laude' gitu
    Haha
    *nyiyir*

    BalasHapus
  13. Haters ingin menjatuhkan kita karena kita berada di atasnya. :)

    BalasHapus
  14. Salam kenal aja deh, pengujung baru harus di jamu dong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke salam kenal juga. Mau jamu apa? :|

      Hapus
  15. mksih infonya gan mampir juga ke blog ane ya

    http://maszhiday.blogspot.com

    BalasHapus
  16. Betapa garingnya dunia ini kalau ga ada haters.

    BalasHapus
  17. Dunia ini memang abstrak, entah kenapa harus ada haters yang absurd.
    kalau haters yang normal gak apa2, malah gue suka.
    maksudnya haters normal itu yang gak suka sama perilaku buruk kita. nah kalau haters yang absurd, kita berbuat baik juga dia benci sama kita.

    absurd banget kan..

    Contohnya gini..
    Waktu dikelas ada yang pengen nyontek sama gue. dan gue gak mau ngasih, karna kalau gue ngasih contekan nanti dia malah terlena. dan gak mau belajar lagi. kan enak bisa nyontek, kalau bisa nyontek ngapain belajar.
    pola pikir seperti itu akan muncul ketika dia sering nyontek.
    padahal nyontek mengakibatkan masa depan dia suram.

    tapi tetap aja, dia gak bisa ngeliat niat tulus gue .. hiks..hikss..

    eh.. malah curcol...

    BalasHapus
  18. Selebritis mendulang prestasi karena dia diragukan haters. Berarti haters itu adalah motivasi terselubung. Gitu kali ya.

    BalasHapus
  19. HATERS = Hai, Aku Tidak tERlalu Suka sama kamu

    BalasHapus
  20. Kalo saya teh punya hater langsung makan aja, Sob. Haters bikin maju teh mitos.

    BalasHapus
  21. Hai,seneng bacanya. Haters yang bikin gw geli ketika pamer gaji gedean gajinya siapa, kerenan tempat kerja siapa.

    BalasHapus

Terima kasih udah baca tulisan gue. Silakan komentar yang sesuai dengan isi postingan yang tadi kamu udah baca. Jangan ninggalin link, tenang aja pasti bakal dapet feedback dari gue kok. Happy Blogging!

- Irfan Alharits (@irfanalharits)