Senin, 16 November 2015

Terlalu Cepat

terlalu cepat

Hari itu gue bingung mau melakukan apa di rumah, karena cuma ada barang elektronik yang nemenin gue. Itupun nggak bisa diajak ngobrol. Hape nggak ada pulsa, apalagi kuota internet. Bokap kerja, nyokap lagi ngambil rapot sekaligus mau jalan-jalan dulu sama adek, dan kakak yang juga kerja dan pulang ke rumah cuma seminggu sekali. Mungkin doi tidur di emperan toko. Gue nggak tau.

Kegiatan gue saat itu cuma makan, baca buku, dan tiduran di kasur sembari menatap langit-langit. Ternyata lumayan silau. Gue baru sadar, ternyata kamar gue nggak ada atapnya.

Gue bener-bener merasakan kesepian. Akhirnya gue lebih memilih untuk terpejam karena gue pikir mungkin nanti setelah bangun, nyokap udah pulang. Adek gue ditinggal di angkot. Kenyataan berkata lain. Rumah masih terlihat nggak ada cahaya, padahal udah malem. Tanpa kayang terlebih dahulu gue langsung beranjak dari kasur dan menyalakan seluruh lampu, lalu balik ke kamar lagi.

Arloji terus bekerja sebagaimana mestinya.

Tik tok tik tok..

"Wakwawww~", suara pintu terdengar.

Yoi, cuma pintu rumah gue yang bisa bersuara seperti itu ketika dibuka. Nyokap sama adek pulang, gue langsung nyamperin mereka. Mau ngasih tau kalo abis buka pintu, ditutup lagi. Bercanda bercanda.

Tanpa mikirin negara dulu, gue langsung minta wifi sama adek.

Buka twitter nggak ada mention yang masuk, gue cuma scroll timeline. Lihat tweet yang isinya kondisi lalu lintas di beberapa tempat yang bikin gue mikir, "ngapain gue merhatiin lalu lintas, sementara lalu lintas aja nggak pernah merhatiin gue?"

Lanjut twitteran, eh terbesit sebuah ingatan ketika baca tweet-tweet galau tentang seseorang yang dulu pernah jadi pacar. Sebut saja mantan. Gue search akun mantan gue berdasarkan namanya, sampe nama orang tuanya, tetep nggak ketemu. Mikir sebentar, gue berinisiatif buat liat list following twitter temennya. Eh bener ada, ternyata dia ganti username.

Gue follow, nggak lama kemudian difollback. Eaa~

Eaa~

Eaa~

Kembali ke lap.. top!

Dengan deg-degan gue memberanikan diri untuk mengirim direct message ke dia. Biasa lah, basa-basi orang yang udah lama nggak saling komunikasi. Sampe berujung gue minta kontaknya dia dengan tujuan biar nggak ribet buat chattingan.

Saling bercanda, saling minta pendapat. Pokoknya asumsi gue saat itu adalah sifat dia nggak berubah. Masih tetep sama seperti dulu; asik diajak ngobrol.

Singkat cerita, entah gue sendiri pun nggak ngerti kenapa rasa itu perlahan hadir kembali. Masuk hari ketiga gue chattingan sama dia, saat itu udah larut malem. Gue memberanikan diri buat menyatakan perasaan lewat aplikasi chat.

Dan respon yang gue dapatkan dari dia adalah menganggap kalo gue cuma bercanda. Dan di waktu yang sama itu pula gue merasa laki-laki paling bodoh yang baru komunikasi selama tiga hari udah berani buat mengungkapkan isi hati. Sama mantan lagi.

BUNUH GUE!! BUNUH GUE!! TAPI JANGAN DEH...

Yaudah lah, gue mulai singkirkan jauh-jauh perasaan itu. Lagian wajar juga kalo dia heran karena bisa secepat itu gue kembali jatuh hati. Gue bales chat dia kayak biasa seakan nggak terjadi apa-apa. Begitupun esok harinya. Gue masih tetep bikin hapenya dia bergetar terus.

Tapi gue nggak nyesel. Karena bagi gue, move on bukan tentang lupa sama masa lalu, tapi seberapa berhasil sembuh dari luka yang pernah diberikan mantan dulu. Gue berani mengungkapkan karena gue emang merasa udah pulih kembali. Dan nggak ada salahnya, kan?

Pas sore, tiba-tiba Sambalado nya Ayu Ting-Ting bunyi. Menandakan ada notif di hape gue. Gue buka twitter, kemudian langsung menuju tab mention. DAN... TARAAAA!!!!

Tunggu.
Sabar dulu.
Gue mau nanya, notification sound macem apa yang durasinya sampe satu lagu? Itu nada pemberitahuan atau emang niat mau dangdutan? Tarik mang! Yihaaa~

Oke, lanjut.

ADA SEORANG COWOK NGEMENTION GUE YANG PROTES KARENA MENURUT DIA, GUE NGUSIK CEWEKNYA YANG DISERTAI USERNAME SI MANTAN GUE INI.

Pake huruf kapital semua dan ditambah bold biar kesannya dramatis dan tajam. Setajam silit. Aih..

Gue mencoba buat narik nafas sedalam-dalamnya, tenangin diri pelan-pelan. Gimana nggak kaget, dia nggak pernah bilang kalo udah punya pacar. Yowes lah ya. Gue cukup tau aja.

Eh ada chat masuk dari kontak dia yang dikirim sama cowoknya. Minta supaya gue nggak ganggu ceweknya lagi. Oke, gue terima. Tapi di awal, cowoknya manggil gue dengan sebutan nggak enak: ganteng (sebenernya bukan ini, tapi biar alus aja.) Kesel? Banget.

Padahal kalo pake logika, misalnya gue dianggep ganggu, bisa langsung block. Kelar. Lah ini malah nyari ribut dengan dalih gue ngusik ceweknya. Logika lagi ya, ngapain ceweknya ngeladenin gue? Jangan-jangan... Ah, sudahlah.

"Untung gue belum nembak. Jadi nggak terlalu sakit~" Ucap gue menghibur diri. Di dalem hati. Keren, kan, suara hati gue bisa diketahui kayak sinetron? Bedanya, ini dibaca bukan didenger.

Pas cerita ke kakak gue masalah ini, doi malah bilang, "kayak nggak ada cewek laen aja ngedeketin mantan."

Gue cuma bisa diem sambil ngangguk-ngangguk ganteng. "Iya juga sih," celetuk gue. Tapi gue sempet mikir, "cewek lain mah banyak, cuma yang mau sama gue dikit. Paling ya sekelas Raisa atau Pevita Pearce. Gue mau yang lebih dari mereka." #SombongBerkelas

Dari kejadian tersebut, gue bisa menjadikan sebuah pelajaran tentang cinta yang sulit untuk ditebak, cinta yang datang kapan dan di mana aja, dan cinta yang bisa dipersembahkan untuk siapa aja. Bahkan kepada seseorang yang telah menjadi kepunyaan orang lain.

"Ngomongin cinta jago, pacar kagak punya. Dasar raket nyamuk!" Teriakan yang udah pada taken.

Jago itu kan ayam, kok jadi nyamuk?

Lho, kalian pada kenapa?

Susah ya bikin joke. Sori teman-teman.

Skip.

Sekarang gue jadi ngerti betapa pentingnya buat mencari tau tentang seseorang yang mau kita jadikan pasangan, menghargai perasaan yang kita miliki dengan memendamnya terlebih dahulu sampai waktu yang tepat, lalu ketika gagal menerima dengan lapang dada.

"Semakin mudah jatuh hati, semakin besar resiko sakit hati." - Irfan Alharits (lagi bener)

#NowPlaying HiVi! - Orang Ketiga

46 komentar:

  1. Oh, begitu. Mantan kaya hantu ya? sering menghantui. #SalamJOMBS

    BalasHapus
  2. jir serem pas kalimat ini "kayak nggak ada cewek laen aja ngedeketin mantan.".. nusuk gak sih,,

    salam damai dari blog sebelah, bro :D

    BalasHapus
  3. wisss ngegaet mantan kembali. Hahaha... ngak apa2 deh yng penting sayang. Ceilee...

    BTW salam kenal :)

    dianexploredaily.blogspot.com

    BalasHapus
  4. Jadi ini kisah nyata atau... hehe menghiburlah. Terusin, Fan:)

    BalasHapus
  5. Gaya bahasa lu asik banget, bro! Jokesnya juga oke, brhasil bkin gue ngakak! :'D Notif twitter aja ampe satu lagu gtu, sambalado pula! Kan gue jd kpengen dangdutan._. Eeeehh, ehh, gak kok :D
    Yahh, mantaann... Kenapa lu malah nembak mantan lu lg? Udh gtu mantannya udh pnya pacar lg. ahh.. Jd ikutan sedih nih gue:( #IkutanBaper #BaperModeOn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Azek, thank youuu! Yok dangdutan. Tarik manggg~

      Hapus
  6. Tapi iya eh, kok mantanmu ngeladenin sih kalau akhirnya dia bakal ngadu ke pacarnya? kan taik wkwkw

    Yah, nggak usah nggebet mantan lagi kalik. Berdoa aja, semoga besok kamu kalau udah sukses, si pevita pierce masih seret nyari jodoh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lo nggak sendiri, seluruh dunia juga pada bingung.

      Wahaha aamiin! :)

      Hapus
  7. Soal bikin jokes di tulisan mah emang susah. Yang penting jangan maksain. Takutnya garing (padahal gue sering garing) :))

    Jadi kesimpulannya dari tulisan ini: "Kayak nggak ada cewek laen aja ngedeketin mantan."

    Siplah. Cobain berbagai jenis cewek. Mantan, kan, udah pernah ngerasain (ini agak ambigu, ya).
    Nggak usah lagi balikan sama mantan. Kecuali, emang berjodoh sama mantan~ Yoga, mahasiswa berumur 20 tahun yang sotoy.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, lumayan susah. Tapi seru haha.

      Bisa bisa...

      Ngerasain apaan, Yog? Wahaha

      Hapus
    2. Oke, jadi sama aja dengan "Kayak nggak ada cowok laen aja ngedeketin mantan", ya? :)))

      Hapus
  8. Ngegaet mantan itu g dosa kok

    Salam kenal ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya haha

      Salam kenal juga, Mbak Pipit :)

      Hapus
  9. Hahaha, kasian amat lu, yang punya cewek langsung marah2 xD
    btw, jokes lu asik sih.. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahaha biarin. Mungkin doi kurang piknik.

      Azek, thanks!

      Hapus
  10. quotes lu... awesome banget boy! :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you, Lam. Btw kalo quotenya awesome, mudah-mudahan guenya handsome. Yoi.

      Hapus
  11. ternyata mantan itu bikin penasaran sampai stalking twitternya

    BalasHapus
  12. Setuju sama pendapat kakak'a
    Tapi salut deh berani ngepoin mantan, apalagi sampe nyatain buat ngajak balikan

    BalasHapus
  13. Eh iya, kayak gak ada cewek lain aja. Lagian balikan sama mantan ada yang bilang ibarat baca buku dua kali; endingnya sama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga kali ini bisa gue tepis istilah itu.

      Hapus
  14. Jokesnya garing. Tapi ceritanya ngena.
    Kadang heran sama orang yang berani memulai kembali dengan cintanya udah pernah berakhir. Mereka nggak takut buat sakit di luka yang sama. Ah. Jadi ikutan baper nih. :"

    BalasHapus
  15. yah, kalo nggak bisa ngegaet mantan, coba cari mantan yang lain untuk digaet.. hahah

    BalasHapus
  16. Kesel deh bacanya. Baper. Bawa-bawa mantan. :))
    Susah, sih, dijelasinnya. Kalo dijelasin kelihatannya drama banget. Mending diam saja, deh~ Hahahaha.
    Lakukan saja apa yang bikin kamu bahagia, termasuk merebut pacar orang. Rebut aja udah, rebuuut~ #RimaJahat #RimaJahannam #RimaSesat

    Hahahaha. Kabuur~

    BalasHapus
  17. Untungnya gue orang gak pernah berhubungan status dengan cewek
    Jadi baca postingan lu gue malah ngerti apa arti cinta yang udah jadi kisah terdahulu

    Btw, cari lagi gih yang lebih baik, udah jangan berharap doi mulu, biarkan dia berkembang dengan sendiri. Cowok kok susah move on sih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik.. berarti blog gue bermanfaat dong?

      Udah dapet! :D

      Hapus
  18. Waduh, Fan. That's why you shouldn't contact your ex anymore. Ngapain weh~
    Ibarat buku, hubungan yang udah gagal tuh sama kayak kita mau membaca buku yang sama. Endingnya sama. Hehehe. Untung aja ya belum nembak lagi. Wakwaw :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih, tapi gue yakin bakal beda. Kita dulu putus bukan karna bosen atau apa, ya ada something lah. Yang penting sekarang gue udah balikan. Wakakak

      Hapus
  19. Cara terbaik move on adalah dengan cara menghargai masa lalu. Ngapain depannya bilang,"AKU UDAH MOVE ON", tiba nyampe kamar malah asik gigit-gigit seprei~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Abisan sepreinya gambar Raisa :v

      Hapus
  20. HAHAHA! *tiba2 satu warnet ngeliatin gua* mantan? mantan?? MANTAANN!! :v

    BalasHapus
  21. Cieeeee yg kesepian.. Butuh belaian apa kasih sayang nih? Wkwkwk :P

    BalasHapus

Terima kasih udah baca tulisan gue. Silakan komentar yang sesuai dengan isi postingan yang tadi kamu udah baca. Jangan ninggalin link, tenang aja pasti bakal dapet feedback dari gue kok. Happy Blogging!

- Irfan Alharits (@irfanalharits)