Sabtu, 17 Mei 2014

Fenomena Hilangnya Pulpen di Sekolah


Gue nggak habis fikir, masih ada aja orang jahat yang bodoh di dunia ini. Contohnya, nyolong pulpen di meja sekolah. Padahal nggak seberapa harganya. Iya sih emang berharga. Bisa buat nulis, gambar, dll. Tapi kalo difikir-fikir, mending maling di istana kerajaan.

Sering banget gue kehilangan pulpen di sekolah. Nggak gue cari pelakunya, tapi gue tau kalo pulpen itu diambil sama dia, nah yang gue bingung, siapa orangnya? Kucing, nggak mungkin. Dia hewan, mau nulis apaan? Paling juga cuma buat dimainin seakan-akan itu makanan. Tuh kan jadi ngawur ke kucing. Kasian dia jadi ikut disalahin.

Gue biasa naro pulpen di kolong meja, tempat yang aman menurut gue. Tapi apalah daya, setelah gue kembali ke kelas sehabis dari warung tempat ngenyangin perut, pulpen udah ilang! Gue diem aja. Nggak teriak “pulpen gue kemana nih? lagi main ya sama pensil?”

Masuk pelajaran selanjutnya, ada tugas latihan. Ngerangkum materi. Sementara itu, gue nggak punya alay tulis. Tuh kan jadi typo. Alat tulis maksudnya. Terpaksa, gue harus minjem ke temen.

Gue: “eh, minjem pulpen dong”
Temen: “minjem? modal dong!”

Kampret banget emang kalo punya temen yang kayak gitu. Seharusnya kan bisa pake yang lebih halus. Gini contohnya: “gue nggak punya, cuma satu doang. satu pabrik”. Gitu.

Sekolah emang harus modal, sih. Tapi kan kalo minjem doang nggakpapa. Toh nantinya bakal dibalikin kok setelah selesai dipake. Kalaupun nggak dibalikin, paling juga cuma diilangin. Bukan salah yang minjem, dong, tapi yang minjemin. Siapa suruh pulpennya nggak dijagain pake bodyguard?

Minjem itu nggak selamanya enak. Contohnya gini, ketika lo nggak punya baju yang bagus untuk dateng ke acara penting, lo bakal minjem, kan, ke temen, sahabat, atau orang di sekitar lo? Nah, ketika udah make, rasanya pasti beda dengan baju yang biasa lo pake. Entah kekecilan atau kegedan, bahannya panas,.. dan masih banyak lagi.

Jujur, gue lebih suka pake barang punya sendiri. Bebas. Bisa dikotorin, disobekin. Kalo pulpen, paling juga cuma gue gigitin atasnya doang sampe agak geroak. Tau geroak itu apa? Itu lho yang buat abang-abang jualan. Bukan. Geroak itu kayak agak rusak, bolong, atau hancur.

Semakin sering kehilangan pulpen, gue nggak tinggal diem. Gue cari pelakunya. Sampe suatu saat, nggak sengaja gue ngeliat ada seseorang yang lagi berusaha ngambil pulpen di atas meja gue.

Gue: “mau ngapain?”
Temen: “nggak. Hehe”

Kayak nggak ngerasa bersalah gitu, ya. Sempet-sempetnya nyengir. Sebagai teman yang baik, gue nggak mau nyalahin dia sebagai pelaku hilangnya pulpen gue selama ini. Bisa jadi, dia baru pertama kali. Eh tapi kalo salah, ya tetep salah.

Gue kapok naro pulpen sembarangan (lagi). Sekarang, setiap selesai nulis, gue punya tempat yang paling aman. Tapi nggak menutup kemungkinan bakal ilang kalo jatoh. Yap, kantong baju. Kayak guru-guru gitu. Haha.

Jangan lo fikir pulpennya nggak bakal ilang lagi setelah gue pake cara di atas. Tetep aja ilang. Nggak ngerti deh maksud pulpennya apa. Padahal kan gue cool, setia, dan tidak ganteng.

Gue nggak pernah jahat kok sama pulpen. Tapi kenapa dia terus menghindar dari gue, seakan-akan gue jomblo yang terbuang gitu aja? Ah, sudahlah. Positive Thinking aja. Mungkin pulpen itu lagi galau. Pengin sendirian. Gue hanya bisa tersenyum sekalian bilang “gue juga lagi galau, udah ngejomblo 1 tahun”. Lalu ngobrol sama pulpen, kemudian jadian. Maaaakkk, aku udah gila! Bye.

18 komentar:

  1. Jiah pulpen hilang pake dijadiin kisah segala -_- haha

    BalasHapus
  2. nah ini nih. hal kampret ini juga sering banget terjadi sama gua. tiap hari ganti pulpen mulu. entah dimana rimbanya pulpen gua terdahulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tak tau rimbanya.. lama tak datang ke rumah~

      Hapus
  3. Biasanya yg jadi korban di kelas gue itu cewek2. Bela2in bawa kotak pinsil yg isinya pulpen bejibun, yg cowok2 termasuk gue tinggal minjem-ilang-minta maaf. Gitu terus siklusnya

    BalasHapus
  4. Dari ilustrasi gambarnya kreatif dengan adanya modifikasi teks judul postingan dan ditambah url blog.

    Sebetulnya boleh jadi pulpen itu jalan-jalan ga mau tinggal di tempat. Makanya disini perlu cadangan tapi jangan di tempat yang sama.

    Coba juga di pulpennya dikasih nama di kertas terus dilakban tempel di pulpennya.

    Moga aja ntar mah ga ilang.

    Sebaiknya juga kalau punya pulpen satu jaga baik-baik alias jangan dipinjamkan. Karena modusnya pinjam eh akhirnya kalau kepepet dimiliki juga.

    Ya kalau begitu jadi terbiasa dg sikap mencuri pada akhirnya tanpa disadari berani juga mencuri barang lain. Ini juga perlu kita renungkan.

    Oke mas, jangan lupa kunjungan baliknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang juga teman saya banyak yang ditempelin pake nama, tapi kalo menurut saya terkesan pelit aja. takut ilang atau diambil. Hehe. Terima kasih, Mas, sudah mau mampir ke mari.

      Hapus
  5. Foto di postingan ini keren.. Ide postingannya juga asik, sama lah sama postingan saya apa aja dijadiin cerita.. Tapi kamu jangan jadian sama pulpen atuuuh.. Hahahaha.. Segitunya desperate.. :))

    BalasHapus
  6. Dulu waktu gw sekolah juga lumayan sering nih tiba-tiba pena hilang, tipe-x hilang, pensil. Suram deh banyak tangan jahil di sekolah mah.. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi semua itu bisa dijadikan kenangan yang susah untuk dilupakan ketika sudah dewasa nanti. #ahzeg

      Hapus
  7. Ini bukanya fenomena, tapi udah jadi insiden

    BalasHapus
  8. Pulpen hilang aja di permasalahin -_- Haduuh!!

    BalasHapus
  9. Haha, gue jadi inget, dulu gue sering banget pinjem pulpen dan ngga pernah di balikin, pas ditagih temen "mana pulpen gue?" gue jawab "udah, buat gue aja!" :D

    BalasHapus

Terima kasih udah baca tulisan gue. Silakan komentar yang sesuai dengan isi postingan yang tadi kamu udah baca. Jangan ninggalin link, tenang aja pasti bakal dapet feedback dari gue kok. Happy Blogging!

- Irfan Alharits (@irfanalharits)